Basnetg.com - Premium WordPress Themes

sidebarads

DUIT JADI DAUN SEUREUH

Published on: Jumat, 22 Juni 2012 //

DARMARAJA – Duit jadi daun seureuh (sirih), semula hanya kita dengar pada cerita-cerita dongeng pesugihan. Di Kecamatan Darmaraja, justru hal tersebut bukan cerita belaka, tapi nyata.
Adalah Bayut Warya, warga Dusun Citembong Girang, RT 03, RW 03, Desa Cikeusi, Kecamatan Darmaraja. Pria yang kesehariannya berprofesi sebagai tukang bakso keliling itu, menuturkan jika pada Selasa pagi (5/6) lalu, ia dibuat dongkol dengan ditemukannya seureuh pada laci uang yang terdapat pada tanggungan baksonya. Setelah seorang perempuan cantik membeli semangkok bakso tepat di area pemakaman Astana Gede, Kampung Cipeueut, Desa Cipaku, Kecamatan Darmaraja.
Di temui SUMEDANG EKSPRES di rumah panggung, beralaskan talupuh bambu Jumat (15/6). Ayut bercerita, sudah menjadi kebiasan rutin jika setiap hari ia berkeliling menjajakan bakso, bahkan sampai ke wilayah Desa Cipaku yang berjarak lebih dari 2 kilometer dari kediamannya. Sesampainya di area pemakaman Raja Sumedang Larang, Prabu Lembu Agung di makam Astana Gede sekira pukul 08.55, suasana di daerah itu tampak sepi, padahal biasanya dikatakan Ayut, daerah itu kerap lalu lalang kendaraan.
Pria 30 tahun itu sempat melintas area pemakaman, namun langkahnya terhenti, ketika mendengar suara perempuan memanggilnya. Ia pun tertegun kaget, karena sebelumnya ia tak melihat seorang pun di lokasi itu, apalagi perempuan tersebut mengenakan pakaian serba mewah dan gemerlap, bahkan ia melihat gelangnya pun sampai ke sikut bergemericik.
Tong sieun mang, abdi mah bade meser bakso (jangan takut saya mau membeli bakso),” ujar perempuan itu.
Meski dengan berjalan gemetar Ayut berusaha mendekati perempuan tersebut. Sebelum ia membuatkan bakso, perempuan itu justru mengajaknya untuk ngobrol. “Mang tos gaduh pamajikan teu acan, lamun teu acan kersa nikah sareng abdi? Margi pun bapa miwarang, yen di daerah dieu aya pijodoeun abdi. (Mang, sudah punya istri belum, kalau belum mau nikah dengan saya tidak? Karena kata Bapak, menyuruh saya untuk mencari suami di daerah sini),” tanya perempuan itu.
Ayut pun menjawab dengan gemetar, jika dirinya sudah punya istri dan anak. Namun perempuan itu tak menolak untuk dipoligami. “Wios Mang bade dicandung oge, tapi lamun nikah sareng abdi si teteh (istri Ayut) bakal senang, aa (Ayut) oge senang. Lamun bade kedah aya izin heula ti si teteh sareng keluarga aa. (Tidak apa-apa dimadu juga, kalau nikah dengan saya, istri aa senang, aa juga senang. Tapi kalau mau, harus seizin istri dan keluarganya),” ujar perempuan itu setengah memaksa.
Ayut kemudian menjawabnya, jangakan untuk menafkahi dua istri, mempunyai satu istri saja susahnya minta ampun. Beruntung perempuan itu tidak terus memaksanya, dengan alasan waktu sudah menjelang siang, ia pun menyuruh Ayut untuk segera membuatkan bakso. Saat ditawari akan memakai plastik atau mangkok, perempuan itu menjawabnya ringan. “Teu kedah nganggo mangkok ti amang, wios da abdi ge nyandak, (Tidak usah pakai mangkok dari amang saya juga bawa),” ujar perempuan itu sambil mengeluarkan mangkok dari belakang tubuhnya. Mangkok itu terlihat oleh Ayut saat itu mengeluarkan sinar, bahkan membuatnya silau.
“Saya benar-benar semakin takut saat itu,” tambahnya.
Yang lebih membuat Ayut melongo ketika perempuan itu akan membayar baksonya, dari dalam tas yang ia bawa, terdapat tumpukan uang dalam jumlah banyak. Ia pun menyerahkan selembar uang nominal Rp 5 ribu sesuai dengan harga baksonya. Sebelum perempuan itu beranjak pergi, ia berpesan pada Ayut.
Artos ieu tong dugi ka leungit, tong reuwas naon wae bentukna engke. Tapi lamun ka dieu deui (Cipaku) tong dugi kadibawa. Kecuali, lamun engke makam Cipaku tos pindah, akang tong kaget nyak ieu teh rezeki akang (Uang ini jangan sampai hilang, jangan kaget dengan bentuknya nanti. Tapi kalau ke Cipaku jangan dibawa, kecuali kalau nanti makam sudah di relokasi. Akang jangan kaget ini rezeki akang),” ujar perempuan itu sambil berlalu.
Sebelum menghilang perempuan itu sempat melambaikan tangannya, ketika Ayut akan membalikan badan untuk pergi, tiba-tiba terdengar suara kooook,koook sangat keras, membuat Ayut membawa tanggungannya dengan lari terbirit-birit, bahkan tutup tempat baksonya pun belum sempat ditutup.
“Sudah sampai di SD Cipaku, saya menunggu pembeli sambil istriahat. Kemudian membuka laci, betapa kagetnya saya ketika melihat uang dari perempuan itu berubah jadi sirih. Saya sempat dongkol dan teriak-teriak hingga mengundang guru dan warga yang ada di situ datang ke saya, mereka bertanya ada apa, setelah saya ceritakan. Mereka justru ngananaha kenapa saya tidak mau dinikahi dia, padahal banyak orang yang sampai bertapa,” ujarnya.
Menanggapi hal itu seorang pakar supranatural, Warya (52) menyebutkan, jika perempuan itu kemungkinan leluhur Darmaraja, sayangnya usia Ayut yang belum terkena umur sehingga ia belum dapat mempergunakan lembar sirih tersebut. “Kemungkinan saat kejadian itu Ayut pikirannya sedang kosong, hingga ia mampu melihat perempuan jadi-jadian itu,” ujar Warya.
Bahkan menurut keterangan Warya, ada penduduk yang berusaha ingin bertemu dengan penunggu makam Astana Gede tersebut, mereka rela bertapa di sana, namun belum berjodoh bertemu. Menurut Warya, saat ini para karuhun di Cipeueut sedang galau dan bingung apalagi dengan adanya rencana manusia merelokasi makam itu akibat tergusur bendungan Jatigede.(ign)

SOL

0 komentar for "DUIT JADI DAUN SEUREUH"

Leave Reply

More on this category »?max-results=8">Label 13'); document.write(" More on this category »?max-results="+numposts8+"&orderby=published&alt=json-in-script&callback=showrecentposts8\"><\/script>");

Sample Gadget

Sample Gadget 2

Label 5

Label 1

CARITA RAHAYAT

Label 2

CARITA RAHAYAT

Label 3

More on this category »

Trending Topic

SAJARAH
Diberdayakan oleh Blogger.

Feed!

RSS Feed!
RSS Feed!
RSS Feed!
Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!
Feed!

Label 12

Random Post

  • motor matic injeksi irit harga murah
    asiabet188 agen bola sbobet terpercaya
  • Pengikut

    Comment